peta-grobogan

A.    Latar Belakang

Data yuridiksi Pengadilan Agama Purwodadi merupakan kebutuhan yang sangat vital untuk mengetahui keberadaan sebuah lembaga dan perlu sangat disadari data terebut tidak hanya berbentuk fisik saja namun juga sumber daya manusia untuk pengembangan Pengadilan Agama.Data Yuridiksi Pengadilan Agama merupakan data sekunder.

B.     Dasar Hukum

Data Yuridiksi Pengadilan Agama Purwodadi dibuat berdasarkan surat Ketua Pengadilan Tinggi Agama Semarang Nomor : W11-A/1286/OT.o1.2/V/2009 tanggal 27 Mei 2009 perihal data yuridiksi wilayah hukum jo surat Direktur Pembinaan Administrasi Peradilan Agama, Direktur Jendral Badan Peradilan Agama Mahkamah RI tanggal 11 Mei 2009 Nomor : 040/DJA.3/Kp.01.1/V/2009.

C.     Tujuan

Maksud dan tujuan pembuatan data yuridiksi wilayah hokum tidak lain adalah memberikan gambaran berupa informasi data tentang Pengadilan Agama terutama wilayah hukumnya.

GAMBARAN UMUM PENGADILAN AGAMA PURWODADI

A.    Peta Wilayah Hukum Pengadilan Agama Purwodadi

Pengadilan Agama Purwodadi terletak diwilayah Kabupaten Grobogan :

1).    Keadaan Alam

Kabupaten Grobogan memiliki relief  Daerah Pegunungan Kapur dan Perbukitan serta dataran dibagian tengahnya, secara topografi terbagi kedalam 3 kelompok yaitu :

                                  3).1.      Daerah dataran rendah berada pada ketinggian sampai 50 meter di atas permukaan air laut dengan kelerengan antara 0 – 8 % meliputi 6 Kecamatan yaitu Kecamatan Gubug, Tegowanu, Godong, Purwodadi, Grobogan sebelah selatan dan Wirosari sebelah selatan.

                                  3).2.      Daerah perbukitan berada pada ketinggian antara 50 – 100 meter di atas permukaan air laut dengan kelerengan 8 – 15 % meliputi 5 Kecamatan yaitu Klambu, Brati, Grobogan sebelah utara dan wirosari sebelah utara.

                               3).3.     Daerah dataran tinggi berada pada ketinggian 100 – 500 M di atas permukaan air laut dengan kelerengan lebih dari 15 % meliputi wilayah Kecamatan yang berada di sebelah selatan dari wilayah Kabupaten Grobogan.

Berdasarkan letak geografis dan reliefnya, Kabupaten Grobogan merupakan Kabupaten yang tiang penyangga perekonomiannya berada pada sektor pertanian dan merupakan daerah yang cenderung cukup sulit mendapatkan air bersih.

2).    Iklim

Iklim di Kabupaten Grobogan terletak di antara Daerah Pantai Utara bagian timur dan Daerah Bengawan Solo hulu mempunyai tipe iklim D yang bersifat 1 s/d 6 bulan kering dan 1 s/d 6 bulan basah dengan suhu minimum 20°C.

B.     Dasar Hukum Pembentukan Pengadilan Agama Purwodadi

Pengadilan Agama Purwodadi dibentuk berdasarkan Staatsblad Nomor : 152 tahun 1882 Jo staatsblad Nomor 116 dan 610  Tahun 1937 dan stb No. 3 Th 1940 jo Undang-undang No. 7 Th 1989  (pasal 106) jo UU No. 3 Tahun 2006 Tentang Perubahan Atas U U No.7  Tahun 1989;

C.     Sejarah Pembentukan Pengadilan Agama Purwodadi

Pengadilan Agama Purwodadi dari awal pertama sejarah berdirinya dimulai dari menempati Kamar yang bentuknya semacam emperan depan Masjid Agung Baitul Makmur Purwodadi, kemudian pindah  di daerah Kauman dipinjami tanah masjid, pindah lagi di Kantor Departemen Agama Kabupaten Grobogan/sebelah selatannya masjid, kemudian menempati DIPENDA (sekarang BPKD Kab. Grobogan), pindah lagi di DPRD Kabupaten Grobogan yang kemudian tahun 1977 sesuai dengan perkembangan Pengadila Agama,  secara fisik gedung yang lama sudah tidak dapat menampung pelayanan pencari keadilan, terutama setelah berlakunya UU No. 1 Th. 1974 .pindah di Jl. Pemuda/Jl. Jendral Sudirman dan tanggal 25 Juni 1989 menempati gedung milik sendiri di Jl. P. Diponegoro 20 Purwodadi dan pada tanggal 27 bulan pebruari tahun 2008 menempati gedung baru yang representatif di depan stadion Krida Bhakti Purwodadi Jl. MH Thamrin Purwodadi yang peresmiannya dilakukan di Pengadilan Agama Mungkid pada tanggal 19 Juni 2008.

Sejarah Pembentukan Pengadilan Agama Purwodadi, hampir sama dengan sejarah pembentukan Pengadilan Agama yang lain di Jawa dan Madura;

Sebelum keluarnya   Stb  Nomor : 152 Tahun 1882, sengketa  masalah perkawinan yang terjadi   di kalangan orang Islam biasanya  diselesaikan oleh para  ulama yang dilakukan di serambi-serambi Masjid, pada masa Kerajaan, ulama yang demikian diangkat sebagai Penghulu;

Campur tangan Pemerintahan Kolonial atas persoalan Peradilan Agama (pelaksanaan hukum perdata Islam) baru dimulai pada tahun 1820 M sebagaimana tertuang pada stbl 1820 no. 24 pasal 13 yang diperjelas oleh stbl 1835 no. 58 yang isinya antara lain :

 “Apabila terjadi perselisihan antara orang-orang Jawa satu sama lain mengenai soal-soal perkawinan, pembagian harta dan sengketa-sengketa yang sejenis, yang harus diputus menurut hukum Islam, maka para “pendeta” memberi putusan tetapi gugatan untuk mendapat pembayaran yang timbul dari keputusan “pendeta” itu harus diajukan kepada pengadilan-pengadilan biasa”;

Kemudian atas usul dari L.W.C. Van Den Berg (1645-1927) berdasarkan Teori Receptio in complexu    yang mengatakan bahwa hukum bagi orang Indonesia mengikuti agamanya, maka pemerintah Belanda secara formal memberikan aturan dalam perundang-undangan yang lebih konkrit yakni dalam stbl nomor 152 tahun 1882 tentang pembentukan Pengadilan Agama di Jawa dan Madura;

Di Purwodadi menurut keterangan para tokoh-tokoh masyarakat dan para kyai-kyai sepuh, Pengadilan Agama Purwodadi semula berada di lingkungan Kauman di depan Masjid Agung Baitul Makmur Purwodadi Jl. Pemuda No 85A Purwodadi Grobogan yang sekarang menjadi Jl. Jendral Sudirman Purwodadi.

A.    Data dan Keterangan Wilayah Hukum Pengadilan Agama Purwodadi

NO

KECAMATAN

DESA/KELURAHAN

01

Purwodadi

1).                Purwodadi

2).                Karanganyar

3).                Kedungrejo

4).                Nglobar

5).                Nambuhan

6).                Warukaranganyar

7).                Kandangan

8).                Ngraji

9).                Kalongan

10).           Danyang

11).           Ngembak

12).           Kuripan

13).           Putat

14).           Pulorejo

15).           Cingkrong

16).           Candisari

17).           Genuksuran

02

Toroh

1).                Depok

2).                Sindurejo

3).                Bandungharjo

4).                Tambirejo

5).                Sugihan

6).                Krangganharjo

7).                Pilangpayung

8).                Genengadal

9).                Plosoharjo

10).            Kenteng

11).            Ngrandah

12).            Katong

13).            Boloh

14).            Tunggak

15).            Dimoro

16).            Genengsari

03

Geyer

1).                Geyer

2).                Ledokdawan

3).                Sobo

4).                Kalangbancar

5).                Juworo

6).                Monggot

7).                Ngrandu

8).                Jambangan

9).                Bangsri

10).            Asemrudung

11).            Karanganyar

12).            Rambat

13).            Suru

04

Grobogan

1).                Grobogan

2).                Karangrejo

3).                Sumberjatipohon

4).                Sedayu

5).                Lebengjumuk

6).                Lebak

7).                Putatsari

8).                Tanggungharjo

9).                Teguhan

10).            Ngabenrejo

11).            Getasrejo

12).            Rejosari

05

Brati

1).                Kronggen

2).                Karangsari

3).                Tirem

4).                Katekan

5).                Temon

6).                Jangkungharjo

7).                Menduran

8).                Lemahputih

9).                Tegalsumur

06

Klambu

1).                Klambu

2).                Penganten

3).                Taruman

4).                Selojari

5).                Kandangrejo

6).                Terkesi

7).                Menawan

8).                Jenengan

9).                Wandankemiri

07

Wirosari

1).                Sambirejo

2).                Tanjungrejo

3).                Kunden

4).                Wirosari

5).                Dapurno

6).                Kalirejo

7).                Tambakrejo

8).                Tambakselo

9).                Kropak

10).            Karangasem

11).            Mojorebo

12).            Dokoro

13).            Tegalrejo

14).            Gedangan

08

Ngaringan

1).                Truwolu

2).                Bandungsari

3).                Pendem

4).                Tanjungharjo

5).                Ngaringan

6).                Belor

7).                Kalangdosari

8).                Sarirejo

9).                Sendangrejo

10).            Kalanglundo

11).            Sumberagung

12).            Ngarap arap

09

Tawangharjo

1).                Mayahan

2).                Jono

3).                Selo

4).                Plosoharjo

5).                Tawangharjo

6).                Tarub

7).                Godan

8).                Pojok

9).                Pulungrambe

10).            Kemadoh batur

10

Kradenan

1).                Kuwu

2).                Kalisari

3).                Banjarsari

4).                Crewek

5).                Kradenan

6).                Grabagan

7).                Sengonwetan

8).                Rejosari Simo

9).                Pakis

10).            Sambungbangi

11).            Banjardowo

12).            Bago

13).            Tanjungsari

11

Gabus

1).                Bendoharjo

2).                Tunggulrejo

3).                Sulursari

4).                Tlogotirto

5).                Gabus

6).                Pandanharum

7).                Tahunan

8).                Karangrejo

9).                Kalipang

10).            Pelem

11).            Banjarejo

12).            Keyongan

13).            Suwatu

14).            Nglinduk

12

Pulokulon

1).                Panunggalan

2).                Karangharjo

3).                Jatiharjo

4).                Sambungharjo

5).                Pulokulon

6).                Jetaksari

7).                Mangunrejo

8).                Pojok

9).                Tuko

10).            Jambon

11).            Sidorejo

12).            Mlowokarangtalun

13).            Randurejo

13

Godong

1).                Godong

2).                Bugel

3).                Ketitang

4).                Kemloko

5).                Kopek

6).                Dorolegi

7).                Rajek

8).                Harjowinangun

9).                Manggarmas

10).            Tinanding

11).            Manggawetan

12).            Karanggeneng

13).            Wanutunggal

14).            Pahesan

15).            Tungu

16).            Latak

17).            Sumurgede

18).            Sambung

19).            Ketangirejo

20).            Anggaswangi

21).            Guci

22).            Werdoyo

23).            Guyangan

24).            Gundi

25).            Sumberagung

26).            Jatilor

27).            Bringin

28).            Klampok

14

Penawangan

1).                Penawangan

2).                Ngeluk

3).                Wolo

4).                Curut

5).                Wedoro

6).                Pulutan

7).                Kluwan

8).                Pengkol

9).                Sedadi

10).            Kramat

11).            Tungu

12).            Karangwader

13).            Bologarang

14).            Winong

15).            Leyangan

16).            Karangpahing

17).            Lajer

18).            Toko

19).            Jipang

20).            Watupawon

15

Karangrayung

1).                Sumberjosari

2).                Mojoagung

3).                Pangkalan

4).                Jetis

5).                Termas

6).                Rawoh

7).                Telawah

8).                Sendangharjo

9).                Ketro

10).            Dempel

11).            Karangsono

12).            Nampu

13).            Parakan

14).            Putatnganten

15).            Temurejo

16).            Gunungtumpeng

17).            Mangin

18).            Karanganyar

19).            Cekel

16

Gubug

1).                Gubug

2).                Kwaron

3).                Kunjeng

4).                Papanrejo

5).                Kemiri

6).                Mlilir

7).                Saban

8).                Jeketro

9).                Ginggangtani

10).            Gelapan

11).            Penadaran

12).            Ngroto

13).            Trisari

14).            Rowosari

15).            Pranten

16).            Jatipecaron

17).            Tambakan

18).            Tlogomulyo

19).            Ringinharjo

20).            Ringinkidul

21).            Baturagung

17

Tegowanu

1).                Tlogorejo

2).                Tegowanu Wetan

3).                Tegowanu Kulon

4).                Medani

5).                Kebonagung

6).                Sukorejo

7).                Ketangirejo

8).                Mangunsari

9).                Gebangan

10).            Kejawan

11).            Kedungwungu

12).            Pepe

13).            Curug

14).            Tajemsari

15).            Karangpasar

16).            Cangkring

17).            Gaji

18).            Tanjungharjo

18

Kedungjati

1).                Kedungjati

2).                Deras

3).                Kalimaro

4).                Jumo

5).                Wates

6).                Karanglangu

7).                Panimbo

8).                Padas

9).                Klitikan

10).            Kentengsari

11).            Prigi

12).            Ngombak

19

Tanggungharjo

1).                Ringinpitu

2).                Mrisi

3).                Ngambakrejo

4).                Kapung

5).                Kaliwenang

6).                Sugihmanik

7).                Tanggungharjo

8).                Brabo

9).                Padang

a.       Lokasi dan luas wilayah

Kabupaten Grobogan apabila dilihat dari peta Jawa Tengah terletak di antara dua Pegunungan Kendeng yang membujur dari arah barat ke timur, berada ditimur dan berbatasan dengan :

§  Sebelah barat      : Kabupaten Semarang dan Kabupaten Demak

§  Sebelah utara      : Kabupaten Kudus, Kabupaten Pati dan Kabupaten Blora.

§  Sebelah Timur    : Kabupaten Blora

§  Sebelah selatan   : Kab. Ngawi, Kab. Sragen, Kab. Boyolali dan Kabupaten

Semarang

Ditinjau secara letak geografis, wilayah Kabupaten Grobogan terletak diantara 110°15’BT - 111° 25’ BT dan 7° LS - 7° 30’ LS.

Secara administratif Kabupaten Grobogan terdiri dari 19 Kecamatan dan 280 Desa / Kelurahan dengan Ibukota berada di Purwodadi.

Kabupaten Grobogan mempunyai luas 1.975,86 Km² dan merupakan Kabupaten terluas nomor 2 di Jawa Tengah setelah Kabupaten Cilacap, jarak dari utara ke selatan ± 37 Km dan jarak dari barat ke timur  ± 83 Km.

Jarak Ibukota Kabupaten ke beberapa kota sekitarnya adalah sebagai berikut :

§  Purwodadi ke Semarang ± 64 Km

§  Purwodadi ke Demak ± 39 Km

§  Purwodadi ke Pati 45 KM

§  Purwodadi ke Pati ± 45 KM

§  Purwodadi ke Blora ± 64 Km

§  Purwodadi ke  Sragen ± 64 Km

§  Purwodadi ke Surakarta ± 64 Km